Monday, February 27, 2017

Batasan dan Buah Roh

by Grace Suryani Halim


Oh my ... akhir-akhir ini ide tulisan bener-bener ngga berhentiiiiii... *wink wink* rasanya begitu selesai nulis satu hal, udeh kepikir untuk nulis hal yang laen lagi dan seterusnya... Kali ini masih soal batasan. hehe. 

Kemaren abis nulis "Blessings Through Boundaries", ada pertanyaan dalam hati gue. "Kenapa ya, bisa begitu? Kenapa ya, batasan itu kok ternyata bisa membawa dampak begitu besar?"  Rasanya masih ada sesuatu yang laen... 

Dan tadi pagi begitu gue bangun, en sambil males-malesan gue bersyafaat buat beberapa temen gue di ranjang, waktu itulah Babe ingetkan satu hal. "BUAH ROH." Gila rasnaya gue dah lamaaaaaa bangeeettt ngga denger ada orang ngomongin Buah Roh! :p En tiba-tiba itu semuanya jadi make sense. 

Ayo guys, siapa yang bisa nyebutin kesembilan Buah Roh? 

Hehehe. Gue bisa hafal buah roh karena dulu pas gue di China seorang pendeta ngajarin gue lagu Buah Roh. Jadilah gue inget sampe sekarang. Buah Roh adalah: KASIH, SUKACITA, DAMAI SEJAHTERA, KESABARAN, KEMURAHAN, KEBAIKAN, KESETIAAN, KELEMAHLEMBUTAN, PENGUASAAN DIRI.

(Aih, gue dah bilang ama Babe, "Be, gue dah ngga sabar pengen tuh ngajarin lagu-lagu sekolah minggu ama anak-anak gue. Lagunya nama-anak murid Tuhan Yesus, urutan kitab Perjanjian Baru, buah Roh. Gue hafal semuanya karena semua ada lagunya hahahha.") 

Balik lagiiii... ke Buah Roh. :) Loh apa hubungannya sihhh? Batasan dengan buah roh?

Ketika kita bicara masalah batasan, pertanyaan gue, gampang ngga sih mentaati sebuah batasan? Yang bilang gampang pasti ngga tau gimana rasanya lagi jatuh cintronggggg termehek-mehekkkkkk. Wuidih... susahnya itu ampun-ampun. Itu tuh, bener-bener pergumulan. Nah, tapi ketika kita bener-bener minta tolong pada Tuhan dan belajar menyerahkan semua perasaan kita dan meletakkannya di bawah kaki Yesus, apa yang terjadi?

Tuhan melatih kita untuk mengembangkan karakter  ... PENGUASAAN DIRI!  

Ketika kita belajar untuk menunggu waktu-Nya Tuhan dan ngga asal selonong boy pegang kanan kiri, grepek-grepek, maupun juga menjaga diri supaya tidak DIPEGANG, Tuhan melatih kita untuk mengembangkan karakter... KESABARAN. 

Ketika kita peduli dengan pergumulan pasangan kita, dan kita mau juga ikut menjaga kekudusan fisik dan hati pasangan kita, Tuhan melatih kita untuk mengembangkan karakter... KASIH. 

Dan 3 karakter ini... SANGAT BERGUNA di dalam pernikahan. 

Sebaliknya guys, coba bayangkan, kalo selama pacaran, kita ngga pernah bikin batasan. 

"Kalo gue mo ngomong sama dia, GUE HARUS BISA NGOMONG... SEKARANG!" - tidak ada batasan emosi

"Wah gue lagi pengen curhat nih... artinya gue KUDU telpon dia... SEKARANG!"  - no emotional boundaries

"Aduh ngapain sih tunggu-tunggu married baru ciuman. Gue pengennya ciuman SEKARANG, kenapa mesti tunggu nanti?"  - tidak ada batasan fisik

"Eh gue mo pake baju kayak gimana, cowo gue ngga bisa ngatur. Enak aje... emank gue cewe apaan. Pokoknya gue mau kayak gimana, KUDU terjadi!" - tidak membantu menjaga kekudusan pasangan

Kalian liat, guys? Tanpa batasan, kita justru memupuk sikap KETIDAKSABARAN
"I want something and I MUST get it NOW!"

Yang kita latih bukan penguasaan diri, tapi pengumbaran keinginan. Alih-alih belajar mengasihi dan menghormati pasangan kita, kita justru MEMANIPULASI dia untuk memuaskan nafsu keinginan kita. Nafsu ingin ngobrol, nafsu ingin cerita, nafsu ingin belanja, nafsu ingin pegang-pegang maupun nafsu dipegang-pegang, sampe nafsu pengen denger suaranya. *uhuk uhuk ...*

Guys, yang namanya orang pacaran kalo ngga ada nafsu pengen ngobrol, nafsu pengen ketemu, nafsu pengen berdua, itu menurut gue sih tanda tanya besar... :p Kalo namanya orang jatuh cintrong semuanya itu pasti ada laahhh. Tapi ngga berarti bahwa kita KUDU memuaskan semuanya... dan harus dipuaskan SEKARANG!!  Itu yang namanya belajar penguasaan diri.

Nah, ketika kalian selama pacaran, kalian mau bekerja sama dengan Tuhan untuk melatih karakter-karakter Ilahi dalam diri kalian (Buah roh kesabaran, kasih, penguasaan diri), sewaktu kalian married nanti, itu akan sangat berbeda dengan orang-orang yang sebelon pacaran tidak pernah mengizinkan Tuhan membentuk karakternya.

Di mana-mana yang namanya pertama kali married, dan menikah dengan LAWAN JENIS (inget loh gals, suami kalian nanti itu COWOK, jadi jangan harapkan dia untuk mengerti kalian seperti sahabat wanita kalian mengerti kalian!), itu pasti akan ada banyak hal-hal yang bikin kaget, maupun hal-hal yang tidak disangka-sangka. Nah pasangan-pasangan yang tidak pernah latihan penguasaan diri, en maunya semua serba SEKARANG dan kudu dapet apa yang DIA MAU, seperti yang DIA SUKA, akan membawa sikap yang sama ke dalam pernikahannya. Dan yah, kalo kayak gitu pasti akan mengalami goncangan yang lebih dalem. Berantem lebih sering, ngambek lebh banyak. 

Tapi kalo dari awal, sudah terbiasa menguasai diri, menguasai emosi, terbiasa untuk sabar, mengutamakan pasangan, ketika masa penyesuaian tiba, itu pasangan itu akan lebih tahan banting. Bukan karena mereka tidak punya masalah tapi karena mereka sudah BELAJAR untuk MEMBUAT KEPUTUSAN dengan benar sesuai dengan FT. Mereka sudah 'terlatih' untuk hidup dengan penguasaan diri. 

Pernikahan yang bahagia itu hanya bisa terjadi, ketika pasangan memutuskan untuk bertindak sesuai dengan Firman Tuhan. Dan belajar untuk bertindak sesuai dengan FT itu bisa dimulai ketika masih pacaran. :)
Pilihan ada di tangan kalian guys. Waktu pacaran mau pacaran sesuka kalian atau mau belajar untuk menggunakan masa pacaran untuk mengembangkan karakter-karakter Ilahi?

Dengan apakah seorang muda mempertahankan kelakuannya bersih? Dengan menjaganya sesuai dengan firman-Mu. Mazmur 119 : 9

Friday, February 24, 2017

Batasan Emosi dalam Pacaran


by Grace Suryani Halim


Oke, kalo bicara soal batasan fisik dalam pacaran dah banyak orang yang nulis. Banyak pendetat ato hamba Tuhan juga yang concern dengan masalah batasan fisik. Tapi sebenernya dalam berpacaran ngga hanya batasan fisik yang penting tapi juga batasan emosi—terutama buat para wanita. 

WHAT? 
Apa, sih batasan emosi dalam pacaran? Batasan emosi itu sama dengan batasan fisik, yaitu rambu-rambu tertentu yang kita pegang selama kita pacaran dengan tujuan untuk melindungi hati kita dari kemungkinan jatuh cinta terlalu cepat or terikat secara emosi terlalu cepat dan terlalu DALAM dengan pasangan yang BELUM JADI suami/istri. 

Dulu gue sadar tentang batasan emosi ketika baca buku-bukunya Joshua Harris sama Eric- Leslie Ludy. Lalu satu ayat yang sering gue pake untuk mengingatkan diri gue tentang batasan emosi adalah, 

Kusumpahi kamu, puteri-puteri Yerusalem, demi kijang-kijang atau demi rusa-rusa betina di padang: jangan kamu membangkitkan dan menggerakkan cinta sebelum diingininya (Kid 2:7, Kid 3 : 5) 

dan

Dinda, pengantinku, kebun tertutup engkau, kebun tertutup dan mata air termeterai. (Kid 4:12) 

Penting banget buat cewek untuk berhati-hati ketika pacaran untuk tidak langsung memberikan seluruh hatinya kepada pacarnya. Karena dulu gue acap kali gagal, lalu gue doa dan bilang ama Tuhan supaya Tuhan tolong gue bisa jadi "Kebun tertutup dan mata air termeterai" buat my future husband. En biar hanya dia yang bisa 'unlocked'  the secret garden yaitu hati dan jiwa gue. 


WHY? 
Kenapa sih batasan emosi dalam pacaran itu penting?? Well, karena para wanita itu cenderung kalo udeh sayang sama seseorang dengan senang hati dan sukarela kasih semuanyaaaa baik hati pikiran waktu jiwa ragaaaa buat cowok tersebut. Masalahnyaaa ... selama 'baru' pacaran, sangat mungkin bisa putus. Makanya kenapa ketika pacaran trus putus, biasanya pihak wanita yang lebih sakit, lebih susah lupa, lebih sengsara... karena kita itu mahkluk yang berkaitan dengan emosi. En ketika kita udeh invest emosi kita terlalu banyak, dan terlalu daleeemm ketika semua impian itu runtuh rasanya... “KRAAAKKK...” ada suara yang patah di jiwa kita... Dan Tuhan ngga pernah merencanakan kita untuk mengalami rasa sakit-sakit ngga penting itu ... KARENA ITU, KEDUA AYAT TADI DICATAT di Alkitab. Untuk mengingatkan kita, akan pentingnya tidak membangkitkan cinta sebelum waktunya! 

WHEN? 
Kapan mulai set rule itu? Kalo Tepen ama gue, kita mulai pas kita pertama jadian. Jadi hal pertama yang kita lakukan setelah kita jadiaan adalaaahhh ... membuat rule of the game. :p 

"Waduh cik, pas kita jadian dulu kita ngga pernah begitu tuhhh ... gimana donks?!?!" 
Don't worry... :) Bisa dibicarakan baek-baek dengan pasangan. Tapi sebelum bilang sama pasangan, kita kudu BERDOA dulu. Soalnya mengubah suatu hal yang sudah biasa dilakukan itu ngga mudah en butuh komitmen dari kedua belah pihak. Apalagi untuk sesuatu yang seperti bikin batasan fisik, batasan emosi itu biasanya kita ada kerinduan begitu karena kita sadar "Wah, ternyata selama ini, gue ngga bener..." En itu bahasa kerennya namanya 'pertobatan'. :p Sadar kalo kita salah en kita mo berbalik dengan cara yang benar. Tapiiii buat pasangan kita, yang mungkin belon ngalamin titik 'WADUH' (alias... waduhh ternyata gue salah), sangat mungkin dia ngga melihat pentingnya hal ini en sangat mungkin dia cuman akan iya-iya aja (biar kita DIEM :p) tapi ngga bener2 masuk ke dalam hatinya dia.

Karena itu, pentiiiinggggg sekali untuk berdoa dulu. Tanya sama Tuhan, "Tuhan gimana caranya ngomong sama pasanganku...? Aku punya kerinduan ini...", "Tuhan kapan ya enaknya aku ngomong?", "Tuhan, tolong Kau juga kasih kerinduan yang sama di dalam hati pasanganku." "Tuhan, enaknya aku bilangnya gimana yaaa?? Kata-kata apa yang pas??" *sekalian gals, kalian latihan menjadi ISTRI yang berdoa :p karena  nanti sampe jadi istri punnnn, kudu berdoa kalo mo bicarakan hal-hal penting sama suami :p* 

Kalo ternyata tanggapannya dia dingin-dingin saja, padahal kita sudah berdoa. Teruslah berdoa. :)) Bisa juga kasih usulan ke dia untuk baca buku-buku Boy Meets Girl karya Joshua Harris untuk melihat dari sisi cowok. Tapiii... JANGAN PAKSA pacar kalian baca yaa.. Jangan. Pemaksaan itu biasanya tidak akan berdampak. Hahaha. Justru ini kesempatan buat kalian untuk mengalami kuasa Tuhan dan benar-benar menjadikan Tuhan sebagai Tuhan atas hubungan kalian. Yaitu dengan berdoa dan berdoa dan tidak berusaha dengan kekuatan sendiri (baca : rengekan, tangisan, ancaman). 

HOW? 
Nah, ini yang paling pentingggg. Kayak apa sih batasan emosi ituuu!? Gimana caranya mo nerapinnn?? Kalo batasan fisik kan biasanya jelas, no kissing lips, no hugging, no cium2. Tapi kalo emossiii?!?! Emank bisa diukur gitu lohh?!?! 

Sebenarnya tiap pasangan itu bisa berbeda-beda. Tapi yang paling penting adalah menangkap motivasi penting dari munculnya batasan emosi ini... Apa sih emank motivasinya? 

Waktu pertama gue bikin batasan, sejujur-jujurnya motivasi gue cuman gue ngga pengen terlalu sakit kalopun kita putus. Soalnya, sekalipun kita masuk ke dalam suatu hubungan dengan pemikiran menjajagi untuk pernikahan, tapi buat gue itu bukan berarti gue PASTI MENIKAH sama pacar gue. Belon tentu... Anything can happens. Kalo ternyata pas pacaran ketauan gue ngga bisa dukung visi dia, or kita punya perbedaan-perbedaan besar yang tidak bisa diselesaikan, atau kita ngga bisa saling mendukung, kenapa harus dilanjutkan? Kan, itu fungsinya pacaran: Kita masuk ke dalam hubungan dengan posisi berdoa dan berjalan mencari kehendak Tuhan. Tuhan senangkah kalo kita bersama-sama? Kalo ternyata ngga, ya sudah... 

Padahal sebenernya, seharusnya motivasi kita membuat batasan emosi lebih dalam lagi dari sekedar 'ngga pengen terlalu sakit', tapi itu dalam rangka mentaati firman Tuhan. Rasul Paulus pernah menasehati Timotius supaya ia memperlakukan perempuan-perempuan muda sebagai adiknya dengan penuh kemurnian (1 Tim 5 : 2). Versi laen mengatakan, “Treat the younger women as sisters, and no more. (Philips)”. Artinya, para pria dipanggil untuk memperlakukan wanita-wanita yang lebih muda sebagai saudara perempuan dan juga menjaga kesucian mereka. Kita sebagai para wanita juga dipanggil untuk menjaga kesucian para saudara laki-laki kita.  Untuk kitalah kita membuat beberapa batasan untuk membantu kita tau: apakah kita udah melanggar batas atau belon. 

Jadi waktu awal jadian gue kira-kira2 bilang begini ama Tepen, "Kita emank menjajagi kemungkinan married. Tapi kita belum tau akhirnya kita married atau ngga. En ada hal-hal tertentu yang gue cuman mau lakukan sama suami gue. En loe sekarang bukan suami gue. So maap kalo ada hal-hal tertentu yang gue ngga bisa lakukan. But benernya loe nothing to lose lagi . Kalo nanti akhirnya kita jadi married, you'll get it. Tapi bukan sekarangg.

Mau tau beberapa batasan emosi yang gue buat? :p
1. Grace tidak akan bilang "I love you" face to face sampe married. 
Beberapa dari antara kalian mungkin mikir, ih aneeehhh... :p Well makanya gue bilang batasan emosi ini tiap couple bisa beda-beda. Kenapa gue bikin batasan ini? Buat gue yang bahasa kasihnya itu words of affirmation, kata "I love you" ITU DALEEEMMMM BGT. En gue ngga mau mengulangi kesalahan gue dengan sembarangan bilang I love you. en gue rasa kalo gue bilang face to face itu gue bisa jadi sangat emosional, en sulit mengontrol diri. Karena itu gue bilang, “I won't say that until we get married.” 

Jadi loe ngga pernah bilang I love you selama pacaraann?!?! 
Pernah ... tapi gue bilangnya pake sms, pake tulisan. :p soalnya Gue tau itu efeknya ngga sedahsyat kalo gue natap Tepen en dengan segala perasaan sayang berkecamuk di hati en gue bilang, "I love you". Errhhh... Don't think I can control myself :p 

2. Menunda segala macam panggilan sayang sampe beberapa bulan setelah pacaran
Tiga bulan pertama pacaran, gue masih ngomong pake gue elu. Sampe diomelin ama nyokap gue. Hahaha. Abis katanya gue pacaran ngga ada romantis-romantisnya :p Gue sengaja sih ... gue ngga mau abis pacaran seminggu langsung ber-hunny bunyy riaaa apalagi panggil "Papi Mami". HIII jijay deeehh,  lalu nemplok sana sini. "No no no..." Gue kudu yakin dulu, ini cowo bener-bener bisadipercaya en kita kayaknya lebih besar kemungkinan untuk jadi daripada ngga, baru gue mau mulai bermanja-manja ria. :p 

3. Menghindari segala macam diskusi tentang 'KITA' di masa depan  
Cewek itu rata-rata lemah di kata-kata dan... IMAJINASI... cowo baru telpon satu kali, dua jam kemudian kita udeh mikir, "Wah jangaann-jangaaann...". Dia ajak kita maen ke rumahnya, kita mulai mikir, "Kira-kira di resto mana nanti kita mo ditembak sama doski?". Ketika dia nembak, kita udeh ngebayangin nanti mo pake warna apa buat theme colour wedding!! Sabar girl... sabarrrr :p 

Karena itu kontrol dan jaga baek-baek hati dan pikiran kita untuk tidak kelewat cepat berimajinasi tentangg nanti mau tinggal di mana? Mau beli sofa warna apa?! etc etc

"Tapi Graceeee ... kalo kagak diskusi tentang masa depan, gimana kita bisa tau kita bisa ngga kira-kira jalanin masa depan kita dengan orang ini!! Penting loh diskusi ttg masa depan!!" 

Oiya jelas itu penting :) Coba deh, perhatikan 2 kalimat di bawah ini: 

"Kalau nanti KITA punya ANAK, kamu pengen aku di rumah jaga si kecil atau aku tetep kerja?" 

dengan 

"Kalo kamu punya anak, kamu lebih pengen ISTRImu tetep kerja atau di rumah?" 

Contoh lain:

"Nanti sehabis married KITA bakal tinggal sendiri atau mau tinggal bareng ortu?" 

dengan 

"Kalo sudah menikah, kamu lebih prefer tinggal berdua dengan istrimu atau tinggal bareng ortu?" 

Another example

"Nanti waktu KITA married, kita bakal bayarin semuanya sendiri atau kamu ngga keberatan dibantu sama ortu?" 

dengan

"Kalo nanti kamu merencanakan menikah, kamu lebih pengen semua bayar sendiri berdua sama pasanganmu atau ngga keberatan dibantu sama ortu?" 

Ngeliat bedanya ngga, guys? :p Kalimat pertama itu selalu pake kata KITA, en biasanya buat wanita “KITA” itu menimbulkan banyak ekspektasi hehehe. Karena KITA itu artinya akan ada “AKU” atau bahkan “PASTI ada aku di masa depanmu”!!  Dan banyak impian. Sedangkan kalimat kedua, sekalipun membicarakan hal yang sama, kalimat itu tidak menekankan pada “KITA”; tapi pada pendapat pribadi pasangan kita. (en yang kita inginkan itu, kan? Pendapatnya dia untuk tau kira-kira kita bisa cocok ngga dengan orang itu. :p) 

So, sangat MUNGKIN berdiskusi tentang masa depan, tanpa menimbulkan terlalu banyak pengharapan di pihak si wanita. 

4. Don't tell him everything in the first few months

Gals, gue tidak mengajarkan kalian untuk BERBOHONG atau menutup-nutupi. Untuk hal-hal tertentu yang kalian rasa mungkin bisa mempengaruhi keputusan untuk jadian sama kalian atau tidak, kalian perlu bilang itu di AWAL hubungan. (You need to pray and ask God's wisdom for this)  Tapi untuk impian-impian, pengharapan, cerita waktu zaman kalian masih kecil, cita-cita, ngga perlu semuanya diceritakan langsungggg di awal pacaran.

Give him byte per byte not the whole plate at once :p So he'll be curious and longs to know you more and moreee :) 

Beberapa hal yang cukup krusial tentang diri gue (kondisi fisik suka sakit-sakitan, mata minus tinggi, ada asma sehingga kalo mau ama gue kemungkinan loe kudu bayarin gue operasi caesar), Tepen dah tau dari awal. Tapi siapa gebetan pertama gue,kenapa gue bisa suka ama dia, en gimana mantan gue putusin gue, apa cita-cita gue, kalo punya anak gue pengen kasih nama siapa, rahasia-rahasia manis waktu gue kecil, itu gue kasih sedikit demi sedikit. :p Kadang kalo gue ngerasa udeh too much,  en Tepen tanya gue biasanya jawab, "Hem, I'll tell you one day. Not now." Hahaha ... 

5. Don't tell him everything that you feel
Well, pas kita pacaran, terutama di awal-awal, namanya cewek kadang ada rasa gue tuhh KUANGEEEENNNN SUPER DUPER TERAMAT SANGAT KANGEN BANGET SEKALIIII... or ketika abis ketemu, rasanya gue pengen banget peluk dia or manja-manja or gabungan dari semua itu. Hahaha. en gue jarang bgt bilang sama Tepen. :p Kalo gue kangen, biasanya gue bilang, “Gue kangen.” Or, “I miss you. Hope you're here.” Tapi yang bagian, "GILAAAA GUE KANGEN BERAAAAATTTT SAMAA DIA AMPUN-AMPUN DEH RASANYA... SUPER DUPER TERAMAT SANGAT LUAR BIASA KANGEEENNN!!"  ngga pernah gue bilang. Weekekek. I wrote that on my diary. As a prayer. And submit all this feelings to God. 

Gals, ini bukannya artinya kalian jadi nutup-nutupin, or ngga natural. Bukan gitu. Gue kalo kangen bilang, tapi gue ngga kasih dia tau embel-embel. "Gile, gue rasanya udeh ngga bisa idup tanpa eluuu!! You're my everythinggg. hugz cupz cupz muacchh".  (Bagian itu kagak perlu dikasih tau. Yang penting dah kasih tau gue kangen. Titik. :p setelah married, baruuu deeehhh semua kata-kata itu keluar hahahaha :p And I know when I said those words, he'll appreciate it more :p  En gue tau bangeett buat cewek sangat tidak mudaaahhh untuk menahan ngga bisa kata-kata manis ke pasangan, tapi gue menyiasati itu dengan nulis diary, jadikan itu doa, en jugaaa menulis berlembar-lembar surat untuk Ksatria yang gue print, masukkan ke dalam box en gue kasih ke Tepen di our wedding night :D 

So, gue tetep mengeluarkan perasaan gue tapi gue menunda Tepen untuk tau sampe gue bener-bener yakin bahwa he's the one that can unlocked the secret garden of my heart. :)) 

Duh ini tulisan dah panjang banget yaakk. Semoga elu orang ngga bosen bacanya Hahaha. :p Ya begitulah, jadi menurut gue batasan emosi itu juga penting dalam berpacaran. Bukan supaya kita jadi terpenjara dengan banyak aturan, tapi justru menjaga bahwa at the end hanya seorang pria yang bener-bener layak untuk mendapatkan tubuh dan hati seutuhnya yang bisa menikmati itu semua. :)

Thursday, February 23, 2017

Batasan Fisik dalam Berpacaran


by Grace Suryani Halim

Pertama kali gue sama Tepen LDR (Sg-Jkt), salah satu hal pertama yang kita lakukan adalah ngerjain bareng love language test. Dan hasilnya sangat membuat gue SYOC, sodara-sodaraaaa!!! KENAPA?!?! 

Karena ternyataaaaaaa ... primary love language Tepen adalaaahh .... *deng deng deeeenggg...* physical touch!! >.< OH NOOOO... Gue langsung panik kebakaran jenggot. GILA ini gimana bisa pacaran jaga kekudusaaan...? Mateng, kon, mateeennggggg ... 

En emank gue sensi banget soal kekudusan ini, karena dengan mantan gue, gue tuh nyarrisss jatuh ke dalam dosa-dosa yang tak diharapkan tetapi diinginkan >.< (jujur lah gue mah muna abis kalo gue bilang gue kagak pengen). Makanya gue jadi sangaaaattt hati-hati. 

Apalagi pas tes, primary love language gue itu adalaahh...(ada yang bisa tebak?? Gampang kok, liat aja dari tulisan gue yang berlembar-lembar hahaha)... primary love language gue adalah words of affirmation ama quality time service. Sedangkan yang paling minim adalah... physical touch. Apalagi ama cowo, aduh jauh-jauh deh loe!! Kalo duduk jaraknya mesti 2 TEGEL!! By the way, ukuran tegelnya kudu yang minimal 30 cm loh, yah. Hehehe.

Trus jadilah gue pusink 7 keliling en gue tanya ama Babe, "Be... be, ini kalo begini, begimane yeee?! Gue mo jaga kekudusan tapi tapiii... kalo primary love language-nya tepen physical touch gimana caranya to show that I love him without compromising our purity!?"

Akhirnya kita duduk and set some rules.
Rules pertama adalah NO KISSING LIPS until marriage.
Rules no 2 : No hugging. 
Rules no 3 : Grace yang putusin kapan boleh gandengan tangan, dll. 
Yang laennya lupa. Hahaha. Tapi kita berdua sama-sama berkomitmen untuk jaga kekudusan sampe menikah. En ketika ada  sesuatu yang membuat kita ngga nyaman kita langsung kudu bilang. Buat rules no 3 itu gue ambil dari didikan nyokap. Cewe itu penjaga gawang, jadi kudu garang. Kalo ngga boleh yah ngga boleh. :p 

Nah, tapi dalam hati gue itu tetep bergumul. I know that primary love language itu sangat penting buat seseorang untuk dia merasa dikasihi. En gue pengen Tepen juga merasa dikasihi dalam bahasa yang dia mengerti. So, gue bener-bener berdoa dan tanya Tuhan minta Tuhan kasih gue hikmat untuk bisa 'bicara' dalam bahasa yang paling Tepen mengerti dalam tetap menjaga kekudusan. Lalu gue baca buku itu sekali lagi, en Tuhan kasih gue jawabannya.

Selama ini gue selalu mikir, physical touch = sentuhan fisik = sensual. Padahal buat orang-orang yang bahasa kasihnya physical touch mereka ngga selalu berpikir ke arah sensual. En gue menemukan ternyata ada sentuhan-sentuhan fisik tertentu yang tidak berbau sensual tapi itu berarti buat mereka yang bahasa kasihnya sentuhan fisik: tepukan di bahu, tepukan di punggung, dan tepukan di lengan.  Ingat loh TEPUKAN bukan belaian : p

So, setiap Tepen pulang en kita hang out bareng, kalo gue pengen nunjukkin gue sayang en gue peduli sama dia, kalo dia lagi cape gue kasih tepukan di bahu sambil bilang "Cape yaaa?"  Laen waktu gue tepuk-tepuk di punggung. En he loved it
Kalo SMS, gue suka bilang, *hugzzz* *pok pok pok* (kalo  virtual hugs boleh hahaha). 

Selaen itu, gue juga selalu cross check ama dia. "Kalo begini, kamu turn on ngga?" Kalo dia bilang, "Iya", gue stop. Kalo ngga, yah ngga papa. 

Jadi gals, buat kalian yang punya pasangan yang primary love language-nya physical touch ...  Ask God for wisdom and BE CREATIVE!!! Ada banyak sentuhan fisik ringan yang bisa diberikan tanpa mengarah ke hal-hal sensual. Jangan keburu panik  or langsung cap pasangan kalian maniak, etc. No, no, no... Physical touch is just one of the love language, and guesswho created that love languages?! GOD. Dan Tuhan Yesus selama di dunia juga menggunakan bahasa kasih itu... Dia menyentuh orang kusta. Memeluk anak-anak. Menyentuh mata orang buta. Membungkuk. 

Physical touch itu bukan love language yang lebih 'kotor', lebih 'rendah', daripada love languages yang laen.

Tapi memang perlu banget keterbukaan di antara pasangan. Sebagai cewek, dulu gue blak-blakan bilang sama Tepen, "Gue ngga tau apa yang bikin loe turn on, karena itu gue sangat menghargai kalo loe mau kasih tau gue. So gue bisa jaga loe en loe bisa jaga gue." 

En beberapa kali kejadian, ketika kita naek motor bareng, gue duduk terlalu deket, terlalu dempet. Lalu pas nyampe Tepen bilang, "Erh nanti duduknya jangan deket-deket ya." Lalu pernah juga, Tepen belai-belai rambut gue en itu bikin gue ngerasa ngga nyaman trus gue bilang en alhasil sampe MARRIED, Tepen jarraaaangggg bgt belai-belai rambut gue lagi. Hahaha. Keterusan :p Lupa kalo udeh merid. 

Kalo yang gue pelajari selama ini, sentuhan-sentuhan yang tidak mengarah ke hal-hal sensual itu biasanya sentuhan yang ringan, pada tempat-tempat yang tidak bersentuhan langsung dengan kulit (bahu, punggung à ketutupan baju hahaha), or daerah pergelangan tangan yang ada tulangnya. Kalo yang bahaya itu yang model, usap-usap, belai membelai, nah itu tuh hindari yaahhh. :p 

 So jadi apa batasan fisik dalam pacaran? 

Kalo ada orang tanya jadi apa batasannya, gue suka kembali ke tulisan gue yang gue tulis bertahun-tahun yang lalu ini :p

*** 
Ini sepertinya pertanyaan wajib dalam session LSD (Love, Sex, Dating). Gue dah ikut sesi LSD dari sejak kelas 2 SMP. Itung-itung dah lebih dari 5-6 kali gue ikutan sesi LSD. En pastiii deeeh ada pertanyaan ini!! Mulai dari gue di Jakarta, Surabaya, balik Jakarta lagi, sampe di China pun, ini pertanyaan wajib keluar. 

Ada banyak jawaban yang diberikan. Tapi sejujurnya ngga ada satu jawaban pun yang memuaskan gue en memuaskan para penanya :p Kenapa? Karena buktinya tiap tahun pertanyaan itu keluar lagi dan lagi dan lagi!! 

Menurut gue, pertanyaan itu salah. Karena pertanyaannya salah ngga heran kalo jawabannya tidak menyelesaikan masalah. 

Kenapa menurut gue pertanyaan itu salah!? 

Tata bahasa dari pertanyaan itu bener sih (wekekeke. Dasar guru bahasa :p), tapi MOTIVASI di balik pertanyaan itu yang salah. Kenapa gue ampe berani bilang itu salah?

Jawab dengan jujur guys, kenapa pertanyaan itu selalu muncul di benak kita? Karena kita... pengen bermain-main sedekat mungkin dengan jurang dosa. Kita pengen bermain-main dengan dosa tapi kita MENOLAK untuk dikatakan berdosa (padahal emank kita dosa).

Contohnya: Kalo ada pembicara yang bilang, "Oh batasan dalam pacaran ngga boleh sampe intercourse atau berhubungan seks!!" 

Kita bilang, "Oke. Kita ngga sampe intercourse. Cuman petting aja. Ngga sampe masuk kok. Ngga dosa kan!? " 

Lalu batasannya diperketat, "Petting juga ngga boleh. Ngga boleh sampe buka baju!!" 

Kita bilan lagi, "Oke, kita ngga buka baju. Tangan aja yang masuk. Baju ngga kebuka. Ngga dosa donks!" 

*nah loh ... mau bilang apa guys?!?! :p* 

Kalo dibilang, "Ngga boleh cium bibir." 

Kita bilang, "Oke, ngga cium bibir. Cuman cium tangan, cium leher, cium kuping, cium mata, dan cium-cium yang laen. Yang penting ngga cium bibir kan!? Gue ngga cium bibir. Ngga dosa donks! Bearti boleh, tuhh...."

Guys, kata temen gue, maling itu biasanya lebih pinter daripada polisi. Kita anak muda, punya segudang alasan buat ‘mengakali’ peraturan-peraturan yang ada. Akui aja, kita tuh paling pinter buat cari-cari celah untuk tetap melakukan dosa, tapi ngga keliatan dosa. Dulu tuh ye, gue paling pinter cari alasan buat hal-hal begini. 

Waktu gue pacaran ama mantan gue, gue tetapin peraturan. Kalo duduk jaraknya mesti dua tegel. Nah loh. Tapi tetep aje, gue bisa berdosa dalam batasan-batasan gue. Gue sih ngga ngelanggar, tapi akal kadal gue nemuin celah-celah dari batasan itu en gue pakelah celah-celah itu buat memuaskan hawa nafsu gue.

So guys, menurut gue, pertanyaan itu salah karena sebagian besar motivasi dari penanya (baca : kita) adalah mencari kesempatan untuk berbuat dosa. Kalo kita ngomongin batasan, dibikin batasan seketat apapunnnn kita tetep bisa mencuri-curi kesempatan kok. Kayak gue dulu. >.<

“Biarlah berakhir kejahatan orang fasik, tetapi teguhkanlah orang yang benar, Engkau yang menguji hati dan batin orang, ya Allah yang adil” (Mazmur 7 : 9

Guys, Tuhan tuh ngga liat peraturan kita. Yang Tuhan liat itu hati kita… Tuhan menguji hati, bukan menguji peraturan.
“Setiap jalan orang adalah lurus menurut pandangannya sendiri, tetapi Tuhanlah yang menguji hati.” (Amsal 21 : 2

Kita mungkin mengira banyaknya peraturan kita, ketatnya batasan kita itu yang membuat kita kudus di hadapan Tuhan. Nope. Yang membuat kita kudus di hadapan-Nya itu cuman darah anak-Nya yang kudus dan menyucikan kita. Yang bisa menjaga kita tetap kudus itu cuman Allah Bapa, Allah Putra dan Allah Roh Kudus. Karena itu semestinya pertanyaan kita bukan, “Apa batasannya?”, tapi, “Kalo gue begini apakah Babe senang?”, “Kalo gue lakukan ini / kalo gue membiarkan pacar gue melakukan ini, apakah Yesus yang sudah mati buat kita tersenyum?” Orientasi kita bukan lagi peraturan, batasan, boleh tidak boleh, tapi apakah ini menyenangkan hati Tuhan? 

Mungkin yang lebih konkrit, sebelon kita melakukan sesuatu dengan pacar kita, coba bayangkan dulu. Kalo di ruangan itu ada ortu kalian dan ada camer alias calon mertua kalian, berani ngga kalian lakukan itu?!?! Kalo tidak, berarti jangan dilakukan!! :p 

*** 
Dari hubungan gue ama Tepen yang gue pelajari adalah satu hal yang lebih penting dari sekedar set a rule. Yaitu, hati yang SERIUS mau jaga kekudusan sehingga begitu ada sesuatu hal kecil aja yang membuat kita ngerasa kita bermain-main dengan kekudusan kita langsung bilang en ngga mikir, "Ah ini ngga termasuk dalam aturan kok." Set a rule, itu awal yang sangat baik, tapi di dalam perjalanannya, kita harus kudu tetap denger-dengeran ama suara Babe en peka dengan kondisi dan keadaan kita sendiri! Begitu ada hal kecil yang ngga beres langsung speak it up. en motivasi kita bukan MENJAGA supaya tidak melanggar peraturan tapi MENJAGA supaya hubungan kita MENYENANGKAN HATI TUHAN.

En kita berdua tidak menyesal sedikitpun menjaga kekudusan sampe kita married. :) Salah satu yang bikin we have a great sex adalah karena kita berdua tidak bergumul dengan 'guilty feeling' akibat melakukan sesuatu yang tidak seharusnya kita lakukan. :D

Monday, February 20, 2017

Loving the Least of Them

by Azaria Amelia Adam

Selama setahun kemarin, Majalah Pearl sudah membahas dengan cukup dalam tentang Kasih. Masing-masing pengertian kasih di 1 Korintus 13: 4-7, sudah komplit dijelaskan di setiap edisi. Kita sudah mengerti seperti apa kasih itu, apa saja ciri kasih,   bagaimana caranya kita mengasihi dan seperti apa standar kasih di mata Tuhan. Lalu sekarang pertanyaannya adalah: kepada siapa kita harus menunjukkan kasih itu?
Salah satu hukum yang terutama berkata, Kasihilah sesamamu manusia  seperti dirimu sendiri (Matius 22:39). Itulah hukum yang terutama dan tidak ada hukum lain yang melebihinya (Markus 12:31). Mengasihi Tuhan dan mengasihi sesama adalah jauh lebih utama dari pada semua korban bakaran dan korban sembelihan (Markus 12:33). Ibadah kita bisa menjadi sia-sia jika tidak ada kasih di dalam diri kita.
Ahli Taurat pada zaman itu pun mempertanyakan, kira-kira siapa yang pantas untuk kita kasihi? Siapakah sesama kita? Apakah itu keluarga kita? Sahabat, teman di tempat kerja atau semua orang yang baik sama kita? Lalu siapa yang dimaksud Yesus sebagai sesama kita?
Sekarang, coba kita lihat perumpamaan yang diajarkan Yesus tentang siapa sesama yang wajib kita kasihi. Perumpamaan tentang Orang Samaria yang murah hati. Seorang turun dari Yerikho dan menjadi korban penyamun. Setelah dirampok dan dipukuli, dia ditinggal begitu saja di jalan. Dari tiga orang yang lewat di jalan itu, bukan imam atau orang Lewi yang menolongnya, tetapi seorang Samaria. Imam dan orang Lewi sudah jelas adalah orang yang paham betul tentang hukum Taurat. Tetapi bukan mereka yang berhasil menjalankan hukum terutama, melainkan seorang Samaria. Orang Samaria mungkin tidak menghapal semua hukum Taurat, tetapi dia mengerti kasih melebihi segala hukum. Hatinya tergerak oleh belas kasihan sehingga bukan hanya membalut luka dan pergi, dia bahkan menaikkan orang itu ke atas keledai tumpangannya, diantar ke penginapan dan menanggung biaya perawatannya.
Jika kita bandingkan, tentu kasih yang dimiliki orang Samaria ini melebihi kasih yang dimiliki orang lewi dan imam. Sehingga ketika Yesus bertanya, siapakah sesama orang yang menjadi korban penyamun, jawabannya adalah orang Samaria. Kasih akan sesama harusnya tidak membeda-bedakan.
 Kalau kita hanya mengasihi orang yang baik kepada kita, apa jasa kita? Semua orang pasti sayang dengan orang yang baik pada mereka. Ekstrimnya, pembunuh bayaran pun bisa mengasihi orang yang baik padanya. Orang yang tidak mengenal Kristus pun bisa melakukan itu.
Kristus pun mau mati buat semua orang. Semua orang sekalipun mereka belum menerima-Nya sebagai juru selamat. Kalau kita hanya bisa mengasihi orang yang seiman dengan kita, apa bedanya kita dengan orang lain yang tidak mengenal Kristus?
Memang ada ayat yang berkata kita perlu mengutamakan saudara seiman kita dibanding orang lain. Tetapi Firman Tuhan berulang kali menekankan, tambahkanlah kasih akan semua orang (2 Petrus 1:7). Semua orang tanpa membeda-bedakan.
Yesus juga memberikan perumpamaan tentang standar perbuatan kasih yang dituntut-Nya pada penghakiman terakhir. Dua kali Yesus berkata pada Matius 25 tentang penghakiman terakhir; sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan kepada salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku (ayat 40 dan 45).
Artinya, jika kita melakukan sesuatu hal yang baik untuk seorang yang paling hina ini, artinya kita melakukannya untuk Tuhan. Saat itu saya mencoba mempelajari apa yang Yesus maksud dalam kata “yang paling hina”. Dalam terjemahan New King James Version (NKJV) kata “hina” disebut sebagai “the least”. Bahasa Yunani dari “The Least” adalah elachistos, yang artinya yang terkecil dalam urutan status sosial, prioritas atau penilaian di mata manusia. Artinya, The Least adalah orang-orang yang tidak diperhitungkan, yang dianggap sebelah mata, yang terabaikan.
Coba bayangkan kondisi seorang korban penyamun dalam perumpamaan tadi. Sudah kehabisan uang karena dirampok, dipukuli sampai setengah mati, kemudian ditinggal tergeletak di jalan entah sampai berapa lama. Bayangkan luka-luka memar, robek dan lecet di wajahnya, serta darah yang menetes lambat kemudian mengental. Orang lewi dan imam pun mengabaikannya, seolah tidak ada untungnya mereka menolong orang itu. Bukankah dia termasuk golongan “the least”. 
Jadi, apakah sekarang kita wajib pergi ke seluruh pelosok kota mencari orang yang sekarat untuk ditolong?
Mungkin “the least” masa kini tidak lagi orang miskin kesakitan yang ngetok-ngetok pintu praktek dokter, mohon belas kasihan untuk diobati. Kadang kita juga bertemu orang “the least” masa kini yang dalam penilainan manusia adalah orang yang tidak layak ditolong. Mereka bukan orang miskin yang hidup sangat susah. mereka bukan orang yang datang dengan penampilan baju lusuh dan kotor. Mereka bukan orang yang meminta-minta. Mereka bisa beli baju bagus, bisa sekolah sampai perguruan tinggi. Tetapi mereka pernah melakukan perbuatan yang tidak baik kepada kita. Pernahkah kita berpikir, kalau tidak ada untungnya menolong mereka?
Orang Samaria juga mendapat perlakuan yang tidak baik dari orang Yahudi. Orang Samaria dianggap sebagai orang yang murtad karena pernikahan campur dengan bangsa yang bukan Yahudi. Tetapi, orang Samaria tidak membalas perbuatan jahat itu, menunjukkan belas kasihannya dan sukses melakukan tindakan penuh kasih kepada golongan “the least
Dunia mengajar kita untuk membalas setiap perbuatan jahat yang dilakukan oleh orang lain terhadap kita. Siapa pun yang menyakiti dan melukai kita harus dibalas dengan setimpal. Kalau bisa, pembalasan itu lebih kejam dari pada perbuatan. 
Tetapi sebagai orang percaya kita diajar untuk mengasihi musuh kita. Tuhan mengajar kita untuk berbuat baik dan mendoakan orang-orang yang menganiaya dan membenci kita.  Dikatakan,  "Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu, melainkan siapapun yang menampar pipi kananmu, berilah juga kepadanya pipi kirimu.  Dan kepada orang yang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu."  (Matius 5:39-40).
Tapi tetaplah berbuatlah baik untuk mereka. Karena sesungguhnya, mereka adalah orang-orang yang dimaksud Yesus dalam golongan “the least”. Dan, karena untuk itulah, kita dipanggil. Yaitu, untuk menyatakan kasih Kristus kepada semua orang.


Friday, February 17, 2017

Mengenal Tuhan dari Pengalaman Tidak Mengerti

By Azaria Amelia Adam


“... Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku” (2 Korintus 12:9)

Ada salah satu pengalaman teman yang mengalami sakit sepulang dari masa kuliah selama 4 (empat) tahun di negara sub tropis. Setelah beberapa bulan di Indonesia, dia masuk rumah sakit karena demam tifoid.

Dan, komentar syukurnya pada Tuhan:

"Memang Tuhan itu luar biasa ya. Waktu aku hidup 3 (tiga) tahun di negeri orang, sudah jelas sering makan makanan yang gak terjamin kebersihannya, aku gak pernah sakit. Tapi, waktu pulang ke Indonesia, makan makanan rumah, eh, malah masuk rumah sakit gara-gara demam tifoid."

Hmmm... Awal aku membaca tulisan ini, aku tersenyum dan bersyukur juga. Aku punya pengalaman yang sama dengan dia. Meskipun tidak sedang belajar di luar negeri, setidaknya aku pernah punya kuliah di tempat perantauan, jauh dari orang tua, dan jauh dari fasilitas rumah yang nyaman. Setiap hari beli makanan di luar, jarang, bahkan bisa dibilang gak pernah masak sendiri, tapi gak pernah sakit.

Sampai aku mendapat kuliah tentang bakteri Salmonella Thypi, penyebab penyakit demam tifoid. Jadi, Indonesia adalah salah satu negara endemik penyakit demam tifoid. Banyak tempat yang menjual makanan yang sudah terkontaminasi. Hanya saja, orang-orang di Indonesia cenderung sudah punya sistem imun (antibodi) yang melindungi, sehingga meskipun kuman itu masuk ke saluran pencernaan, kita tidak terjangkit penyakit ini. Dengan sistem imun yang dimiliki kebanyakan orang Indonesia, dibutuhkan infeksi bakteri Salmonella Thypi dalam jumlah lebih banyak untuk bisa menimbulkan manifestasi penyakit.

Berbeda dengan orang dari luar negeri. Turis-turis yang mencoba makanan Indonesia, seperti rujak di pinggir jalan, bisa pulang dengan keluhan-keluhan penyakit demam tifoid karena mereka tidak punya antibodi yang menetralisir kuman yang masuk.

Nah, mungkin ini penjelasan yang cukup logis untuk pengalaman orang yang baru pulang dari negara sub tropis. Antibodi terhadap bakteri Salmonella Thypi ini bisa bertahan selama berbulan-bulan. Tetapi, setelah tinggal lama di negara yang bukan endemik demam tifoid, kadar antibodi dalam tubuh jadi turun. Akibatnya, waktu dia pulang dan makan makanan di Indonesia, sistem imun tubuhnya tidak mampu lagi menetralisir kuman yang masuk.

Tidak banyak yang tahu kalau sebenarnya tinggal di Indonesia membuat kita rentan terjangkit demam tifoid. Tidak banyak pula yang tahu kalau tubuh kita mengembangkan sistem imun yang melindungi kita. Pengalaman kecil, kadang kita gak mengerti secara lengkap kenapa itu bisa terjadi.Tapi, justru dengan ketidaktahuan itu, kita bisa mengakui ada campur tangan Tuhan. Kita juga bisa mensyukuri penyertaan Tuhan di bagian dimana kita tidak bisa mengerti atau mengintervensi.

Bagiku, setelah menduga-duga dan mencoba mengerti kenapa bisa begitu, tidak membuatku menganggap semua itu cuma kebetulan. Aku senang membaca kesaksian tentang ucapan syukur seperti itu. Hanya saja, aku dapat kesempatan untuk mengerti bagaimana cara kerja Tuhan.

Mengerti dengan penjelasan ilmiah mengapa hal itu terjadi tidak membuat rasa kagumku berkurang pada Tuhan. Aku justru jadi mengerti, “Oh, begini toh, cara Tuhan bekerja menyatakan diri bagi anak yang Dia sayang”

Kalau ada kesempatan mendengar kesaksian seperti itu, aku akan tetap tersenyum dan ikut bersyukur bersama pemberi kesaksian. Dan, kalau ada hikmat Tuhan seperti ini lagi, aku akan membagikannya, supaya kita sama-sama mengerti bagaimana cara kerja Tuhan.

Kadang kita gak bisa mengerti bagaimana Tuhan bekerja. Tetapi sadarkah kita, justru dari pengalaman tidak mengerti ini, kita jadi mengenal Tuhan lebih dalam. Lewat pengalaman kecil sehari-hari, selalu ada berkat yang bisa kami hitung dan alasan untuk selalu bersyukur.

Untuk apa kita bisa memahami semua ilmu di dunia ini, jika kita tidak memiliki pengalaman dan pengenalan yang benar akan Tuhan. Tetapi jawab Tuhan kepadaku: "Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah  kuasa-Ku  menjadi sempurna." (2 Korintus 12:9)


Wednesday, February 15, 2017

Sing All Out

by Azaria Amelia Adam

Ini puisi yang aku buat saat bertugas menjadi pemimpin pujian di persekutuan doa di kampus. Hanya sedikit yang datang, gak lebih dari 10 orang. Tapi yang buat gak pede adalah kondisi suara yang parah karena sakit rhinosinusitis, penyakit radang hidung dan sinus. Malam sebelum hari H, aku berdoa minta penyertaan Tuhan. Dan, ini yang Tuhan berikan dalam hatiku, aku tuliskan dalam sebuah puisi pendek.

Sing Him praise all day long
Even if you suffered from rhinosinusitis
all your nasal choncae are swollen,
and sinus paranasal are filled with mucous.
your voice doesn't resonate as usual.
No matter how terrible you think it would be.
Just shout Him Praise.

Though the air you inspire makes your pharyngeal irritated
But as long as your vocal cord can strain,
diaphragm can contract and push the air out of the lung.
Just sing Him a pleasing sound of Praise.
a pleasing sound of grateful heart.

He is Lord, deserves our Praises.
He doesn't require a worship alone, but the worshiper.
He doesn't want a song, hymn or music.
He is looking into our heart. 

Beberapa minggu kemudian ada seorang teman yang mengunggah fotonya memuji Tuhan saat sedang sakit. Thanks to Mr. Jack Loloin yang ngijinin fotonya dipasang bersama dengan puisi ini.




Monday, February 13, 2017

To Love ≠ to Be Nice All the Time

by Glory Ekasari

Be nice.
Never disagree.
Support everyone.
Never offend anyone.
Akhir-akhir ini, itulah impresi yang saya dapat dari banyak orang yang merasa diri toleran, suportif terhadap golongan masyarakat marginal (semakin marginal dan minoritas, semakin baik), open-minded, dan berpendidikan tinggi. “Bukankah Kristus mengajarkan kasih?” begitu kata mereka. Bagi mereka, tidak setuju dengan mereka = haters, bigot, fanatik, evolusi belum sempurna, tidak berpendidikan, medieval mindset, dan seterusnya.
Tentu saya penasaran apa yang dipikirkan orang-orang itu ketika mereka mendengar “Kristus” atau “ajaran Kristus”, dan apa definisi mereka tentang “kasih”. Dunia mengenal kasih sebatas tindakan yang membuat orang lain merasa nyaman. Yesus menekankan bahwa kasih itu berpasangan dengan kebenaran. Orang Kristen percaya bahwa firman Tuhan, yang digenapi oleh Yesus Kristus, adalah kebenaran. Dengan kata lain, kasih menjaga orang yang dikasihi agar tetap hidup dalam jalan kebenaran, yaitu koridor firman Tuhan. Inilah yang tidak dikenal dunia.
Kita punya standar ganda dalam hal being nice ini. Kepada orang yang tidak benar-benar kita pedulikan, kita nice. Mungkin malah super nice. Mereka mau hidup seperti apapun, secara teori, kita bisa mendukung. Hey, your life, your style—kira-kira begitulah. Kalau ada orang yang rakus makan, kita paling berkata, “Yah, itu pilihan hidup dia, mau gimana lagi.” Tapi seandainya yang makan dengan barbar seperti itu adalah pacar saya, saya tidak akan tenang-tenang aja. Saya akan marah-marah dan melarang dia makan makanan yang menyebabkan penyakit!
Jujurlah, kepada orang yang benar-benar kita kasihi, we just can’t be nice all the time. Being nice to everyone all the time means you love no one. Kenapa? Karena kasih yang sejati itu tidak tahan melihat orang yang dikasihi melakukan hal yang salah.
Inilah yang Yesus lakukan. Kalau kita yang manusia biasa dan banyak kekuranganpun tidak tahan melihat orang yang kita kasihi berbuat salah, betapa lebih lagi Tuhan yang kudus, tidak tahan melihat orang yang Dia kasihi hidup dalam dosa. Dan karena itulah, sebagaimana yang dicatat para penulis Injil, Jesus was not always nice.
Di dalam Perjanjian Lama, Allah mengutus para nabi untuk menegur orang-orang Israel, terutama para pemimpin mereka, supaya mereka bertobat. Bahasa yang digunakan para nabi itu keras. Namanya juga teguran, mana ada teguran yang nice. Begitu masuk Perjanjian Baru, Yesus lebih keras lagi! Dia tidak berkata, “Demikianlah firman Tuhan,” seperti kata para nabi, tetapi Dia berkata dengan otoritas-Nya sendiri:
“Hai orang-orang munafik!”
“Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik!”
“Hai kamu orang-orang bodoh dan orang-orang buta!”
“Hai kamu orang bodoh, betapa lambannya hatimu!”
Dan seterusnya, berkali-kali Yesus menyebut orang “munafik” dan “bodoh”. That’s not nice. Kenapa Dia begitu keras, bahkan kasar? Justru itu karena kasih. Mungkin selama ini kita ikut-ikutan benci pada orang Farisi dan ahli Taurat, mengambil peran Tuhan buat memarahi mereka tanpa berkaca pada diri kita sendiri. Tapi ketahuilah bahwa marahnya Tuhan terhadap golongan alim ulama ini bukan karena benci, melainkan karena kasih. Bukankah Paulus, salah satu murid terbaik Yesus, adalah orang Farisi?
Ketika orang yang kita kasihi berbuat salah, mencelakakan diri mereka sendiri, hidup dalam dosa, you better NOT be nice. Amsal dengan terus terang berkata, “Seorang sahabat memukul dengan maksud baik, tetapi seorang musuh mencium secara berlimpah-limpah.” Kita justru harus hati-hati pada mereka yang terus-menerus setuju dengan apapun yang kita lakukan. Membiarkan orang lain tetap dengan gaya hidup mereka yang berdosa itu bukan kasih! Kasih itu tidak toleran terhadap dosa.
Terakhir, mari kita pikirkan. Seandainya Yesus itu super nice, tentulah Dia tidak disalib. Dia disalib karena Dia terang-terangan menegur orang yang bersalah—dan kita tahu, tidak ada orang yang suka ditegur. Dia tahu bahwa konsekuensi dari mengasihi adalah dibenci oleh orang yang dikasihi. Tapi bila kita menyebut Dia Tuhan dan Guru, maka kita memposisikan diri sebagai pengikut-Nya, yang mengikuti cara hidup-Nya. True love is not always nice, because it insists that the beloved is living in righteousness.

Friday, February 10, 2017

The Love of God

by Glory Ekasari

Himne berjudul The Love of God (Agunglah Kasih Allahku, NKB 017) adalah lagu gubahan Frederick Martin Lehman yang ditulis pada tahun 1917. Lagu ini baru populer dua puluh tahun setelah dipublikasikan oleh Lehman, dan yang sering dianggap bagian terindah adalah bait ketiganya.

Could we with ink the ocean fill
And were the skies of parchment made
Were every stalk on earth a quill
And every man a scribe by trade,
To write the love of God above
Would drain the ocean dry
Nor could the scroll contain the whole
Though stretch from sky to sky

Dalam bahasa Indonesia, diterjemahkan demikian:
Andaikan laut tintanya
Dan langit jadi kertasnya,
Andaikan ranting kalamnya
Dan insan pun pujangganya,
Takkan genap mengungkapkan
Hal kasih mulia
Dan langit pun takkan lengkap
Memuat kisahnya

Begitu populernya bait ketiga ini, sehingga pada tahun 1948 Lehman mempublikasikan sebuah pamflet berjudul History of The Song, The Love of God yang menceritakan bagaimana ia bisa menulis bait tersebut. Bait ketiga ini adalah bagian dari puisi Yahudi yang ditulis dengan pensil di dinding sebuah kamar di rumah sakit jiwa oleh salah satu pasiennya. Ketika pasien tersebut telah meninggal dunia dan para perawat membereskan kamarnya, mereka menemukan puisi tersebut. Lehman pertama kali mendengarnya dari seorang pengkhotbah yang menutup khotbahnya dengan puisi tersebut, dan ia begitu terkesan, sehingga sekembalinya ia ke Pasadena, California, ia menggubah sebuah lagu dengan lirik tersebut.
Namun sebenarnya puisi ini memiliki sejarah yang lebih panjang dari itu. Seorang pujangga Yahudi bernama Meir Ben Yitzhak Nehorai menulis puisi ini pada tahun 1050 M, dan puisi ini menjadi bagian dari hymne yang dinyanyikan kala perayaan Pentakosta di sinagoga. Dari Lehman, puisi ini sampai kepada kita dalam bentuk lagu. Lagu yang indah ini akan senantiasa mengingatkan kita tentang kasih Tuhan yang begitu besar dan tidak terbatas.
Salah satu versi terkenal dari lagu ini adalah versi Bill dan Gloria Gaither, bersama rekan-rekan mereka. Pembaca bisa melihat videonya di sini.


Wednesday, February 8, 2017

Relationship Goal

by Glory Ekasari

Salah satu istilah gaul yang ngetren di media sosial sekarang ini adalah hashtag #relationshipgoals. Dimana hashtag ini nongol? Biasanya di IG celebgram (celebrity Instagram) yang foto mesra bersama pasangannya, dengan caption puitis. Sambil menahan nelangsa karena masih jomblo, follower celebgram tersebut segera mengetik: #relationshipgoals. Maksudnya? Yah siapa tau kalau punya pasangan nanti bakal semesra sang celebgram yang terlihat bahagia di fotonya itu.
Berhubung Februari ini punya reputasi sebagai bulan kasih sayang, kita akan membahas tentang The Ultimate Relationship. Yang ini bukan cuma #relationshipgoals, tapi #goalsbanget. #yoi #kekinian #jadihashtagmelulu
Siapapun yang sedang pacaran, apalagi yang sudah menikah, tahu bahwa yang namanya relationship itu tidak melulu mesra. Kalau mesra terus mah ga ada pasangan yang putus dong. Kenyataannya, life happens, things happen, feelings change, people change, dan yang namanya mempertahankan hubungan perlu usaha keras dan banyak air mata. Orang bilang Brangelina itu #relationshipgoals, tapi akhirnya mereka pun berpisah. Pasangan celebgram di Indo juga ada yang didengung-dengungkan sebagai #goals, tapi toh putus. Jadi seperti apa yang disebut #relationshipgoals? Tunggu, jangan-jangan sebenernya #relationshipgoals itu... Tidak ada?
Kita semua ingin bahagia. Kita berharap pasangan kita akan membuat kita bahagia, memperlakukan kita dengan penuh kasih sayang, berkorban bagi kita, menjadikan kita prioritas utamanyanaahh, itu baru #goals. Kita pikir itulah yang akan membuat kita bahagia. Masalahnya, sista, ga ada orang seperti itu. Siapa yang mampu mengasihi kita tanpa batas? Pasangan kita juga punya kekurangan, keterbatasan, dan ego. Kalau dua-duanya saling menuntut, kita bukannya bahagia, malah menderita.
Bagaimana kata Alkitab tentang #relationshipgoals? Eh, emangnya ada relationship goals di Alkitab?? Ada dong, tapi bukan tentang pacaran atau bahkan pernikahan. Kebahagiaan dalam pacaran atau pernikahan itu bukan main product, itu adalah by-product. Side effect, bukan goal. Relationship goal kita, pembaca, adalah dengan Mempelai Pria yang sejati, Tuhan Yesus Kristus.
C. S. Lewis pernah membahas tentang beberapa metafora yang dipakai dalam Alkitab untuk menggambarkan hubungan kita dengan Allah. Ada penjunan dan tanah liat, yang menunjukkan posisi kita sebagai ciptaan dan Tuhan sebagai Pencipta. Ada tuan dan hamba, yang menekankan kewajiban kita untuk taat kepada Tuhan. Lebih tinggi lagi, ada bapak dan anak, yang menunjukkan kedekatan dan kasih Tuhan bagi kita. Tapi yang paling tinggi di atas semuanya, yang dipakai untuk menutup Alkitab, adalah mempelai pria dan mempelai wanita.
Paulus pernah menyebut jemaat Tuhan sebagai perawan suci yang merupakan tunangan Kristus. Kita yang tahu cerita kelahiran Yesus mungkin familiar juga dengan tradisi pertunangan di Israel pada waktu itu. Pertunangan disejajarkan dengan pernikahan, hanya minus hubungan seks; kedua pihak yang sudah bertunangan harus setia pada pasangannya, sebagaimana pasangan yang telah menikah. Hubungan ini begitu serius, sehingga untuk membatalkannya harus ada perceraian resmi. Mempelai wanita menunggu waktunya mempelai pria sudah siap dengan rumah dan mahar perkawinan, kemudian sang mempelai pria akan menjemput calon isterinya (peristiwa ini diilustrasikan dengan perumpamaan 10 anak dara dalam Matius 25).
Inilah penantian umat Tuhan yang sebenarnya. Kita bukan menunggu diberi jodoh, atau menunggu kaya, atau menunggu hal-hal duniawi lainnya. Kita menantikan Mempelai Pria kita, menantikan saatnya Dia menjemput kita. Bukan tanpa alasan dua bagian dari Alkitab kita disebut Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Kita ini hidup berdasarkan janji. Yesus memberikan kita janji-Nya: Dia akan mengasihi kita selama-lamanya, dan surat janji itu ditandatangani dengan darah-Nya. Selama menantikan Dia, kita harus setia, jangan selingkuh dengan dunia. Dia telah memberikan nyawa-Nya bagi kita, giliran kita menguduskan hidup kita bagi Dia. Inilah, saudara-saudara, #relationshipgoals yang sejati.
Tadi saya katakan bahwa kebahagiaan dalam pacaran atau pernikahan adalah hasil sampingan, bukan hasil utama. Ya itu karena satu-satunya yang bisa memberi kita kebahagiaan adalah Yesus, Kekasih jiwa kita. Hasil sampingan jangan dikejar. Kejarlah yang utama, maka yang sampingan akan ikut kita dapatkan. Carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semua yang lain akan ditambahkan kepadamu. Bukan tanpa alasan Tuhan meminta kita mengasihi Dia dengan segenap hati, segenap jiwa, dan segenap kekuatan kita, karena hanya Dialah yang mampu mengasihi kita tanpa batas. May our relationship with Him is a kind of #relationshipgoals.